Gowes “mblusuk” Ke Air Terjun Tuondo, Banyakan, Sitimulyo, Piyungan, Bantul

Bantul, 3 Januari 2015

Pagi itu, seperti biasa skejul weekend kita adalah “ngepit” ya karna kita selo dan butuh piknik sekaligus badan sehat biar kata orang “kempolmu gede loh mba” wkwk hiraukan saja, toh kata sahabat saya seorang bidan ternama di daerah saya “sepedaan itu sehat kok”.  Tujuan kita kali ini adalah air terjun Tuondo 😍 letaknya di daerah Banyakan, Sitimulyo, Piyungan, Bantul, alamatnya si ga jauh dari rumah mungkin sekitar 3 km, dapet info dari klithih IGnya orang haha 😀 nicknamenya lupa sy (ngapurane mas :D) Tp pagi itu masih dengan rintikan hujan yang syahdu sisa semalam membuat kita sedikit mlipir dari rencana, ditunggu ga reda2 hujannya yaaaa mungkin semacam nungguin gebetanmu putus dari pacarnya :(( harus tetap tawakal dan sabar.. Sambil muterin lagu SO7 yang semakin membuat syahdu suasana tiba2 hujan reda, yuhuuuii langsung pancal pedal sepeda kita gowes , jam 7 baru berangkat, biasanya udah panas tuh jam segitu tp krna mendung jadi ya iyuup kalo orang jawa bilang 😀

*30 menit kemudian*

Sampailah kita di GOR Banyakan, tanya orang sana ternyata kita keblandang :O jadi haruse kita belok pas tikungan selatan GOR yang ada plakat “Alumunium dan Kaca” nah itu keselatan nurut jalan itu terus belok kiri lurus lagi , ketemu p3an.. P3an kekiri naik terusss tanpa kenal lelah sambil bergeming “koe kudu syemangat” sm dzikir biar dikasih kekuatan , kuat ngadepin kenyataan gebetanmu belum putus jg wkwk 😀 Naik terus sampai nanti ketemu penampungan air bak biru.. Belok kanan dan lurus sampe nanti ada tambang batu putih, parkir saja disitu.. Sepanjang jalan pake aruh2 sama warga sana, datang harus sopan donk :))

Turunlah kita menuju air terjun tuondo, nurut sawah , nyeblok2 sawah (yang gak mau becek, nyeblok2 sy saranin jangan kesini, jalannya terjal mba sist mas bro, batu2an licin, tanah pegunungan lengket2 licin ya maklum musim ujan, tp masih licin bribikan para moduser si hahaha ).. Perjalanan panjang kita lewatin, jatuh bangun keceblok kekeceh kita nikmatin 😀 sendal kita cangking, cekeran :D.. eits hati-hati ya, sawah orang jangan asal injak, tanaman pak tani harus tetap rapi :))

Dan yuhuuuui pemandangannya indaah sudah menanti, bisa liat gunung merapi, sindoro jg nampak (kata teman saya, ga tau sindoro bener po bukan sy ga paham wkwk) sebagian wilayah jogja nampak! pokoke pemandangan well binggoo Yakin !  Subhanallah, sepadan sm perjuangan nyeblok2..

IMG_20150103_085712

Ga jauh dari gardu pandang #tsaah ketemu air terjun pertama ini diaa..

DSC_0388

Jeng jeng, ternyata berbeda fotonya sm yg mas2 di IG semakin penasaran kita lanjutkan perjalanan dan telusuri turun kebawah masih dg suasana nyeblok2 dan kekeceh, sambil aruh2 simbah2 yg bertani nanya lagi kita ke air terjun selanjutnya.. Tetap hati2 ya, sy dan kawan sy sudah kepleset :(( licin puool Masih nglewati sawah dan tegalan diiringi rintik2 hujan *judulnya romantis grimis mengkis2 wkwk* ini dia air terjun kita yang kedua …

DSC_0405_1420280586221Ini tambah well binggo .. Tp masih dg pikiran yg sama, “fotone kok bedo meneh 😦 “Masih dengan penasaran dan semangat yg menggebu2 #tsaah 😀 kita telusuri lagi air terjunnya, turun lagi, sawah lagi, tegal lagi, becek lagi.. Dan kita masih ngandalin warga sekitar yg di sawahbl, belum terdaftar di GPS soalnya 😀 jadi ya pake cara manual yaitu srawung 😀 beliaunya memberi ancer2, telusur lagi semangat lagi dan sampai lah kita ke air terjun yang ketiga ..

DSC_0428_1420281449515

DSC_0423_1420281637629

Tidak kalah well nya, dan lebih menarik lagi 😍😍 air terjunnya puanjang, alirannya derass, kerenn banget pokoknya rasanya ga mau beranjak dari tempat situ #tsaah 😀 Kemudian hening dan pemikiran yg sama “iseh bedo sm sik neng gambar” Rasa penasaran semakin menjadi jadi ya ky km penasaran sm gebetanmu mungkin hahaha uppss Jalan lagi, telusur lagi, sawah lagi, tegal lagi, becek lagi 💪💪 dan masih srawung sm warga sekitar, sekali ada warga langsung tanya tempat air terjun yg kita maksud.. Dan ternyata jauh di bawah jadi kita musti turun lagi pake sepeda tentunya, gak mungkin nuruni pegunungan sendiri kasian sepedanya sendirian 😀 jalan menuju tempat persinggahan sepeda pun masih sama kaya pas berangkat td, sawah2 dan tegalan, dan kita pun tersesat ditegalan dan tak tau arah jalan pulang :(( asal jalan dan alkhamdulillah ketemu satu rumah yang berpenghuni, srawung dan nanya lagi 😀 dan jawaban beliau adalah “monggo kulo dherekke mawon” ampunn pdhl jauh jalannya.. warga sana baik sekali, kuncinya adalah kita datang dg sopan santun, pasti mereka segan sama kita.. Oke, mari kita lanjutkan perjalanan selanjutnya.. Ambil sepeda dan kayuh sepeda lagi.. ga perlu dikayuh ding, orang jalannya turun 😀 yg pentinng rem sepeda harus kondisi bagus.. jalannya menurun dan licin.. Sampailah kita ke per3an pertama yg kita belok kiri nurut jalan aspal. Nah sekarang belok kekanan nurut jalan cor2an, lurus aja terus nurut jalan sampai habis cor2an, belok kiri, sampai sepeda/motor kalian ga bisa masuk.. Gak ada tempat parkirnya, jadi motor/sepeda kalian musti dikunci.. Kalo sepeda kita mah kita kunci sm pohon wkwk biar ga ilang ky gebetanmu :p Lanjutkan perjalan dg jalan kaki, dan taraaaaaaaa ini dia air terjun yg kita maksud.. Luar biasaaa subhanallah, airnya deres orang jawa bilang “gembrojok banyune”

DSC_0446_1420281140805

cropped-dsc_0445_1420281041558.jpg

 Biar lebih eksis dan keliatan mbois, sepeda kita tadi diambil kawan saya, tentu dg sangat hati2, jalannya setapak dan licin , pinggirannya curam.. Nihh foto terkeren hahaha *sombong dikit*

DSC_0470_1420281335431

DSC_0478

DSC_0472

DSC_0463_1420280455020

DSC_0465_1420280349635

Yuhuiiii itulah sepanggal perjalanan kita ke Ait Terjun Tuondo, eits jangan bingung, warga sekitar ada yg bilang Tanjung, ga tau yg bener yang mana 😀 biarlah itu nanti menjadi urusan warga sekitar dan perangkat desa sana, urusan kita dan kalian adalah, kunjungilah dengan sopan tanpa mengotori dan merusak alam sana :)) selamat mbolang dan selamat mblusuk ! *salim dan tosss*

Important : Kunjungilah saat malam dimana kalian berkunjung hujan deras, soalnya kalo pas tidak hujan airnya sedikit atau malah asat 😀

Rute Kalo dari mbah google maps :

Screenshot_2015-01-05-00-19-40

Created by :
Narator :@nisfuratri
Photo : @meindraset

Iklan

9 responses to “Gowes “mblusuk” Ke Air Terjun Tuondo, Banyakan, Sitimulyo, Piyungan, Bantul

  1. Ping-balik: Sepedaan Istimewa menuju Puncak Mbucu, Banyakan, Piyungan, Bantul | #marikitadolan·

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s